Hidayat Anggota DPRD Jatim Siap Backup PKL Modongan Demi Kemanusiaan

 

 

Foto: Hidayat anggota DPRD Jatim saat istighosah dengan Paguyuban PKL Modongan

Tagarterkini.com, Mojokerto — Puluhan Pedagang Kaki Lima (PKL) Modongan mengelar istighosah mengetuk pintuk langit agar rencana pengusuran yang hendak dilakukan oleh Dinas Pekerjaan Umum dan Sumber Daya Air (PU SDA) Provinsi Jawa Timur batal.

Puluhan PKL yang tergabung dalam Payuban PKL Jogo Kali Modongan menggelar istighosah di salah satu lapak pinggir sungai Modongan Sooko Mojokerto, Rabu (5/7/2023) sore juga dihadiri anggota DPRD Provinsi Jatim, M. Hidayat dan anggota DPRD Kabupaten Mojokerto, Pitung Hariyono.

“Ini soal kemanusian, kenapa saya bersedia membackup teman-teman paguyuban PKL Jogo Kali Modongan ini,” kata M. Hidayat.

Lebih lanjut Politisi Partai Gerindra ini mengatakan meski puluhan PKL Jogo Kali Modongan ini sudah terima Surat Peringatan (SP) 1 dan 2 , mereka tetap optimis bisa berjualan, dengan janji menjaga kelestarian sungai modongan agar tidak disebut sebagai penyebab banjir.

“Kita rawat bersama sungai ini, bisa dilihat komitmen teman-teman PKL menjaga kali Modongan,” imbuhnya.

Usai mengikuti istighosah anggota DPRD Provinsi Jatim, M. Hidayat (Gerindra) dan anggota DPRD Kabupaten Mojokerto, Pitung Hariyono (PKB) melihat langsung kondisi bibir kali Modongan, serta lapak-lapak PKL yang berdiri di atas sempadan kali.

“Sebagai anggota DPRD Jatim merupakan mitra kerja dari PU SDA Jatim, bahwa OPD tersebut, berjanji tidak akan gusur PKL Modongan selagi belum ada solusi terbaik dari Pemda, khususnya Pemdes Modongan.” ujar M. Hidayat.

Meyakinkan PKL, ia berjanji mengawal persoalan PU SDA Jatim dengan PKL Modongan, sampai ada solusi terbaik. “Saya akan kawal apa yang sudah jadi kesepakatan, tapi sampai hari ini belum rembugan dari pihak – pihak terkait, jadi ini posisi nunggu, nah jeda waktu ini PKL masih punya hak untuk menempati lapak berjualan,“ kata Hidayat.

Sementara itu Pitung Hariyono anggota DPRD Kabupaten Mojokerto mengatakan, waktu hearing antara PKL Modongan dihadapan Ketua Komisi l dan lll DPRD Kab. Mojokerto Kades Modongan menawarkan solusi bahwa ada TKD yang bisa ditempati PKL. “Kami menunggu Pemdes Modongan sosialisasi dengan PKL, lalu kami selaku komisi III DPRD Kabupaten Mojokerto diundang untuk membantu,“ kata Pitung.

Politisi PKB ini menambahkan, pada dasarnya program pemerintah itu baik, kami dan PKL mendukung yang akan normalisasi, tapi persoalan PKL Modongan ini urusan isi perut, pemerintah hadir, kalau semua pihak terkait melihat kondisi dilapangkan dengan bareng-bareng enak bisa cari solusi, sesuai yang diinginkan masyarakat. “Kalau normalisasi pakai alat berat (bego) masih ada jalan samping sungai yang lebar dan cukup dilewati, kami akan bantu kawal persoalan PKL dan PU SDA Jatim,“ ucapnya.

Mantan Kades ini juga mengapresiasi Paguyuban PKL Jogo Kali Modongan, yang berupaya menjaga kelestarian sungai mencegah banjir, serta mencari penyebab banjir. “Adanya gorong gorong depan balai desa Modongan katanya sempit dan tersumbat, mereka inisiatif membenahi, bahkan sepanjang sungai modongan, pepohonan yang dirasa bisa sebabkan banjir sudah ditebangi,“ jelasnya.

Berita Terkait

Menarik Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terpopuler

No Content Available