Ini 7 Keutamaan 10 Hari Awal Ibadah Puasa

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp

 

 

Tagarterkini.com, Tagar Ramadhan – Hai sobat Tagar, selamat menjalankan ibadah puasa. Asal sobat Tagar tahu, bahwa memaksimalkan ibadah pada 10 hari pertama dengan beberapa keutamaannya membuat puasa akan terasa lengkap. Begitupun dengan keberkahan agar senantiasa menyelimuti.

Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, ia berkata bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda :

“Awal bulan Ramadan adalah Rahmat, pertengahannya Maghfirah, dan akhirnya  ‘Itqun Minan Nar (pembebasan dari api neraka).”

Berikut ini adalah 7 keutamaan 10 hari pertama awal puasa Ramadhan.

1. Terbukanya Pintu Rahmat

Seperti yang telah disinggung sebelumnya, keutamaan 10 hari pertama bulan Ramadan sesuai hadis yaitu terbukanya pintu rahmat. Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, ia berkata bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda:

“Awal bulan Ramadan adalah Rahmat, pertengahannya Maghfirah, dan akhirnya ‘Itqun Minan Nar (pembebasan dari api neraka).”

Pada 10 hari pertama di bulan Ramadan, Allah SWT membuka pintu rahmat-Nya untuk setiap hamba yang melakukan puasa, dan dipandang sebagai seorang yang mulia karena menjalankan ibadah sejak awal.

2. Penuh Berkah dan Keberuntungan

Keutamaan 10 hari pertama bulan Ramadan berikutnya adalah mendapatkan berkah dan keberuntungan. Keberuntungan akan didapat oleh orang yang menjalankan puasa di 10 hari pertama Ramadan. Ia akan selalu dalam lindungan Allah SWT selama bulan Ramadhan serta selalu berada dalam petunjukNya.

3. Pahala Berlipat Ganda saat Membaca Al-Qur’an

Al-Qur’an diturunkan pada bulan Ramadan, sebagai ilmu dan pengetahuan, serta sebagai penunjuk jalan kehidupan. Nah di bulan ini pahala membaca Al-Quran dilipatgandakan. Membaca Al-Quran juga bisa mendatangkan ketenangan hati dan rahmat Allah SWT.

“Di antara amal kebajikan yang sangat dianjurkan dilakukan di bulan Ramadan adalah tadarus Al-Quran. Tadarus Al-Quran berarti membaca, merenungkan, menelaah, dan memahami wahyu-wahyu Allah SWT yang turun pertama kali pada malam bulan Ramadan.” (QS. Al Baqarah ayat 185).

4. Belajar Memperbanyak Zikir

Zikir adalah salah satu bentuk ibadah yang dapat dilakukan kapanpun dan di manapun tempatnya selama tempat itu suci. Zikir adalah mengingat Allah dan barangsiapa ingin selalu dekat denganNya maka perbanyaklah berzikir. Hati yang senantiasa berzikir akan selalu teringat pada Allah SWT dan dekat dengannya.

5. Waktu yang Tepat untuk Berdoa

Di bulan suci Ramadan, banyak waktu yang mustajab untuk berdoa, yaitu saat berpuasa, saat waktu sahur, saat azan berkumandang, dan saat malam lailatul qadar.

Bahkan, anda bisa menerapkan doa di 10 hari pertama bulan Ramadan, dari hari pertama puasa hingga hari ke-10. Setiap harinya ada doa-doa yang berbeda yang bisa kamu lantunkan, yang mana tentunya memiliki keistimewaannya masing-masing.

6. Membiasakan Diri untuk Salat Berjamaah

Salat berjamaah pada bulan puasa perlu diutamakan, terutama bagi kaum pria. Salat berjamaah juga sebagai cara silahturahmi, serta menjaga hubungan baik antarmuslim yang juga merupakan sebuah ibadah. Rasulullah SAW tidak pernah meninggalkan salat berjamaah, meskipun dalam keadaan sakit maupun cuaca yang tidak menentu.

7. Memperbanyak Amal Ibadah Sunah

Bulan Ramadan juga waktunya untuk umat muslim memperbanyak ibadah sunah. Jangan melewatkan waktu di 10 hari pertama bulan Ramadan tanpa memperbanyak ibadah sunah. Luangkan waktu anda untuk beribadah sunah seperti salat dhuha, salat rawatib, salat tarawih, salat witir, dan membaca Al Qur’an.

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp

Share :

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp

Berita Terkait

Menarik Lainnya

No Content Available

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berita Terpopuler

%d blogger menyukai ini: