Kota Mojokerto Miliki 18 Rumah RJ, Walikota Harap Harmonisasi Terjaga Sepanjang Waktu

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp

Foto: Walikota bersama Kejari Mojokerto saat menyerahkan SK rumah RJ

Tagarterkini.com, Mojokerto — Dari 18 Kelurahan di tiga kecamatan di Kota Mojokerto mendeklarasikan sebagai rumah Restorative Justice (RJ). Jumlah itu, membuat Kota Mojokerto menjadi satu-satunya daerah di Jawa Timur yang memiliki rumah RJ seratus persen.

“Setelah beberapa hari lalu di Kelurahan Kranggan, sekarang lunas 17 kelurahan lainnya sudah memiliki rumah RJ,” kata Wali kota Mojokerto, Ika Puspitasari saat meresmikan 17 rumah RJ Kota Mojokerto di Pendapa Sabha Kridatama, Gengong Hageng, Rumah Rakyat, Kamis (31/3/2022) siang.

Lebih lanjut Ning Ita sapaan akrab Wali kota sangat mendukung inovasi rumah RJ yang dicetuskan oleh Kejaksaan Agung. Karena lanjutnya tujuan menciptakan kondusifitas daerah dengan cara menyelesaikan perkara hukum yang mengedepankan perdamaian melalui musyawarah mufakat.

“Ini sesuai dengan kondisi Kota Mojokerto, akhir tahun 2020 lalu kita mendapat penghargaan Harmony Award dari Kementerian Agama. Sehingga jika 18 kelurahan sudah punya rumah RJ maka akan membantu menjaga harmonisasi Kota Mojokerto sepanjang waktu,” tukasnya.

Petinggi Pemkot ini juga mengacungi jempol tingkat kepatuhan hukum masyarakat. Pasalnya, dari hasil survey Badan Pusat Statistik (BPS), indeks ketentraman dan ketertiban umum (Trantibum) Kota Mojokerto tahun 2021 sudah di angka 96,43.

“Capaian ini naik sekitar 3 persen jika dibandingkan tahun 2020 yang mencapai angka 93,81,” bangganya.

Sementara itu, Kepala Kejaksaan Negeri Kota Mojokerto, Hadiman mengatakan peresmian 17 rumah RJ Kota Mojokerto dilakukan berbarengan dengan peresmian secara virtual 16 rumah RJ di daerah Jawa Timur oleh Kepala Kejaksaan Tinggi Jawa Timur, Mia Amiati.

“Kami sangat berterima kasih kepada ibu Wali kota serta para tokoh agama dan tokoh masyarakat karena bisa merealisasikan 100 persen rumah RJ di wilayah hukum Kejari Kota Mojokerto. Semoga apa yang kita harapkan bersama untuk mewujudkan Kota Mojokerto yang bebas dari tindak pidana kriminalitas dapat terwujud,” harapnya.

Pria asal Aceh ini mengatakan Kejari Kota Mojokerto sudah melakukan RJ sebanyak dua perkara. “Yakni tahun 2021 sebanyak 1 perkara yakni penganiayaan ringan di Kelurahan Prajurit Kulon dan tahun 2022 juga satu perkara serupa di Kelurahan Kranggan,” jelasnya.

Untuk tahun 2023 ini, pihaknya mengajukan dua RJ lagi ke Aspidum Kejati untuk kasus laka lantas Kelurahan Meri.

“Karena dari awal sudah ada proses perdamaian antara korban dan pelaku maka sudah memenuhi syarat untuk diajukan RJ,” tukasnya.

Hadiman juga salut dengan tingkat kepatuhan masyarakat Kota Mojokerto terhadap hukum. Terbukti, jumlah perkara kriminalitas yang masuk sangatlah rendah.

“Perkara Pidum dari SP2HP Polresta Mojokerto rata-rata 7 perkara. Pun demikian dengan angka kasus narkoba, jiga sangat kecil sekali,” pungkasnya.

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp

Share :

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp

Berita Terkait

Menarik Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berita Terpopuler

%d blogger menyukai ini: